BPKH Dan LAZISNU Resmikan Asrama Mahasiswa PTIQ Jakarta

  • Bagikan

MEDIASOSIALITA.COM,- Institut PTIQ Jakarta menggelar acara peresmian asrama mahasiswa baru di Aula Hj. Zaleha sutowo. Asrama baru tersebut merupakan bagian dari program kemaslahatan BPKH RI dan NU Care Lazisnu.

Kegiatan yang berlangsung pada hari Selasa, 26 Oktober 2021 tersebut dihadiri langsung oleh Rektor Institut PTIQ Jakarta, Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A., Wakil Rektor II, Dr. Syamsul Bahri Tanrere, M.Ed.

Adapun pihak BPKH RI yang hadir Dr. Rahmat Hidayat, S.E., M.T., selaku anggota bidang kesekretariatan Badan & Kemaslahatan BPKH RI dan Abdur Rouf, M.Hum., selaku Sekretaris PP NU Care Lazisnu.

Acara dimulai dengan pembukaan oleh MC, Saiful Arif, M.A., menyanyikan lagu Indonesia Raya, dan pembacaan ayat suci Al-Qur’an oleh Mahasiswa Semester 1 Institut PTIQ Jakarta.

Kemudian dilanjutkan dengan sambutan yang disampaikan oleh Abdur Rouf, M.Hum., Dalam sambutannya beliau menyampaikan bahwa kemitraan LAZISNU dengan PTIQ harus berlanjut tidak hanya yang terkait infrastruktur melainkan terkait dengan pengembangan sumber daya manusia (SDM).

“Bahwa Institut PTIQ Jakarta merupakan lembaga yang paling tepat karena terbukti para alumninya mampu menjawab kebutuhan masyarakat dalam hal pengabdian dan pelayanan keummatan” Ujar sekretaris LAZISNU yang juga merupakan alumnus Fakultas Ushuluddin Institut PTIQ Jakarta.

Sambutan berikutnya disampaikan oleh Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A.. Dalam sambutannya beliau memebenarkan terkait apa yang disampaikan oleh Abdur Rouf, bahwa untuk menemukan alumni Institut PTIQ Jakarta tidaklah sulit.

Misalnya jika ada masjid besar, dapat dipastikan Imamnya adalah alumni PTIQ. Artinya dana yang dikeluarkan oleh BPKH tersebut akan sangat bermanfaat dalam proses mengkader para ulama yang kehadirannya sangat dirasakan oleh umat.

Sambutan terakhir disampaikan oleh Dr. Rahmat Hidayat, S.E., M.T., Beliau menjelaskan terkait sumber dana yang digunakan untuk program kemaslahatan BPKH RI, dalam hal ini untuk pembangunan asrama mahasiswa PTIQ.

Beliau memastikan bahwa dana tersebut tidak berasal dari uang setoran haji melainkan berasal Nilai Manfaat pengelolaan Investasi Dana Abadi Umat (DAU).

“Dana tersebut disalurkan secara langsung maupun melalui mitra-mitra kerja sama, salah satunya adalah NU Care LAZISNU,” paparnya.

Terakhir, kegiatan diakhiri dengan pemberian cinderamata, pembacaan doa oleh Bapak KH. Ahmad Dahuri, S.Q., M.A. direktur Ma’had Al-Qur’an, dan pemotongan pita oleh Dr. Rahmat Hidayat, S.E., M.T. (tim)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.